DEFINISI
Kelainan katup jantung adalah kelainan pada jantung yang menyebabkan kelainan kelainan pada aliran darah yang melintasi katup jantung. Katup yang terserang penyakit dapat mengalami dua jenis gangguan fungsional yaitu :
1.        Regurgitasi
Daun katup tidak dapat menutup rapat sehingga darah dapat mengalir balik.
2.        Stenosis Katup
Lubang katup mengalami penyempitan sehingga aliran darah mengalami hambatan.

KLASIFIKASI
1.        Stenosis Mitral
Adalah penebalan progresif dan pengerutan bilah – bilah katup mitral, yang menyebabkan penyempitan lumen dan sumbatan progresif aliran darah. Secara normal pembukaan katup mitral adalah selebar tiga jari.
2.         Regurgitasi Mitral
Terjadi bilah – bilah katup mitral tidak dapat saling menutup selama systole. Chordate tendineae memendek, sehingga bilah katup tidak dapat menutup dengan sempurna, akibatnya terjadilah regurgitasi aliran balik dari ventrikel kiri ke antrium kiri.
3.         Stenosis Katup Aorta
Adalah penyempitan lumen antara ventrikel kiri dan aorta. Pada orang dewasa stenosis bisa merupakan kelainan bawaan atau dapat sebagai akibat dari endokarditisrematik atau kalsifikasi kuspis dengan penyebab yang tidak diketahui. Penyempitan terjadi secara progresif selama beberapa tahun atau beberapa puluh tahun.
4.         Regurgitasi Aorta
Insufisiensi aorta disebabkan oleh lesi peradangan yang merusak bentuk bilah katup aorta, sehingga masing – masing bilah tidak bisa menutup lumen aorta dengan rapt selama diastole dan akibatnya menyebabkan aliran balik darah dari aorta ke ventrikel kiri. Defek katup ini bisa disebabkan oleh endokarditis, kelainan bawaan, atau penyakit seperti sifilis dan pecahnya aneurisma yang menyebabkan dilatasi atau sobekan aorta asendens.

ETIOLOGI
1.        Stenosis Mitral
Berdasarkan etiologinya stenosis katup mitral terjadi terutama pada orang tua yang pernah menderita demam rematik pada masa kanak-kanak dan mereka tidak mendapatkan antibiotik.
2.        Regurgitasi Mitral
Berdasarkan etiologinya insufisiensi atau regurgitasi mitral dapat dibagi atas reumatik dan non reumatik(degenaratif, endokarditis, penyakit jantung koroner, penyakit jantung bawaan, trauma dan sebagainya). Di negara berkembang seperti Indonesia, penyebab terbanyak insufisiensi mitral adalah demam reumatik.
3.        Stenosis Aorta
Berdasarkan etiologinya stenosis katup aorta merupakan penyakit utama pada orang tua, yang merupakan akibat dari pembentukan jaringan parut dan penimbunan kalsium di dalam daun katup. Stenosis katup aorta seperti ini timbul setelah usia 60 tahun, tetapi biasanya gejalanya baru muncul setelah usia 70-80 tahun. Stenosis katup aorta juga bisa disebabkan oleh demam rematik pada masa kanak-kanak. Pada keadaan ini biasanya disertai dengan kelainan pada katup mitral baik berupa stenosis, regurgitasi maupun keduanya.
4.        Regurgitasi Aorta
Penyebab terbanyak adalah demam reumatik dan sifilis. Kelainan katub dan kanker aorta juga bias menimbulkan isufisiensi aorta. Pada isufisiensi aorta kronik terlihat fibrosis dan retraksi daun-daun katub, dengan atau tanpa kalsifikasi, yang umumnya merupakan skuele dari demam reumatik.

TANDA DAN GEJALA UMUM
1.        PND
2.        Lemah
3.        Cianosis
4.        Cepat lelah
5.        Sesak saat aktivitas
6.        Gangguan pada EKG
7.        Palpitasi, keringat dingin
8.        Kadang-kadang chest pain
9.        Disfagia, tidak napsu makan
10.    kekuatan nadi melemah, takikardi
11.    BJ Jantung 1 keras, murmur sistolik
12.    BJ Jantung 1 keras, murmur sistolik
13.    Edema perifer (mulai terjadi gagal jantung kanan)
14.    Batuk, pada kongesti vena ada orthopnea, hemoptisis

TANDA dan GEJALA KHUSUS
1.         Stenosis Mitral
Lemah, dyspnea, capek bila ada kegiatan fisik, nocturnal dyspnea, batuk kering, bronchitis, rales, edema paru-paru, hemoptysis/batuk darah, kegagalan pada sebelah kanan jantung.
2.         Regurgitasi Mitra
Lemah, kehabisan tenaga, berat badan turun, napas sesak bila terjadi kegiatan fisik, ortopneu, paroxysma noktural dipsneu rales
3.         Stenosis Aorta
Angina, syncope, capai, lemah, sesak napas saat ada kegiatan  ortopneu, paroxysmal nokturial, edema paru-paru, rales.
4.         Regurgitasi Aorta
Palpitasi, sinus tacikardi, sesak napas bila beraktifitas ortopnew, paroxysmal noktural dyspnea, diaphoresis hebat, angina.

PATOFISIOLOGI
Demam reuma (inflamasi akut dimediasi imun) yang menyerang katup jantung akibat reaksi silang antara bakteri strepthococus hemolitik-α grup A dan protein jantung. Bakteri ini dapat menyebabkan penyempitan pembukaan katup (stenosis) atau tidak dapat menutupnya katup secara sempurna (inkompetensi atau regurgitasi) atau keduanya dengan menyerang bagian endocardium fibrosa yang merupakan tempat melekatnya katup jantung, sehingga dapat menyebabkan kekakuan dan pembengkakan.
Disfungsi katup akan meningkatkan kerja jantung. Insufisiensi katup memaksa jantung memompa darah lebih banyak untuk menggantikan jumlah darah yang mengalami regurgitasi atau mengalir balik sehingga meningkatkan volume kerja jantung.
Stenosis katup memaksa jantung meningkatkan tekanannya agar dapat mengatasi resistensi terhadap aliran yang meningkat, karena itu akan meningkatkan tekanan kerja miokardium. Respon miokardium yang khas terhadap peningkatan volume kerja dan tekanan kerja adalah dilatasi ruang dan hipertrofi otot. Dilatasi miokardium dan hipertrofi merupakan mekanisme kompensasi yang bertujuan meningkatakan kemampuan pemompa jantung.

KOMPLIKASI
1.         Disritmia
2.         Bedah jantung
3.         Angina pectoris
4.         Inflamasi jantung
5.         Gagal jantung kongestif
6.         Penyakit jantung iskemi
7.         Penyakit jantung rematik
8.         Aspek-aspek psikososial perawatan akut

PEMERIKSAAN FISIK
1.        EKG
2.        Foto Thoraks
3.        Echocardiography

MANAGEMEN PENATALAKSAAN
1.        Stenosis Mitral
Terapi antibiotic diberikan untuk mencegah berulangnya infeksi. Penatalaksanaan gagal jantung kongesti adalah dengan memberikan kardiotinikum dan diuritik. Intervensi bedah meliputi komisurotoomi untuk membuka atau menyobek komisura katub mitral yang lengket atau mengganti katub miral dengan katub protesa.
2.         Regurgitasi Mitral
Penatalaksanaannya sama dengan gagal jantung kongestif, intervensi bedah meliputi penggantian katup mitral.
3.         Stenosis Aorta
Penggantian katub aorta secara bedah. Terdapat resiko kematian mendadak pada pasien yang diobati saja tanpa tindakan bedah. Keadaan yang tak dikoreksi tersebut dapat menyebabkan gagal jantung permanen yang tidak berespond terhadap terapi medis.
4.        Regurgitasi Aorta
Penggantian katub aorta adalah terapi pilihan, tetapi kapan waktu yang tepat untuk penggantian katub masih kontroversial. Pembedahan dianjurkan pada semua pasien dengan hipertropi ventrikel kiri tanpa memperhatikan ada atau tidaknnya gejala lain.

3 comments :

Post a Comment